Apakah Keputihan Itu Najis?


fiqihsunah.com - Assalaamu'alaikum Wr. Wb. Ustadz, mau bertanya apakah keputihan itu najis? dan bagaimana dengan kondisi seorang akhwat/muslimah yang sering keputihan, apakah harus ganti tiap mau shalat?
Jazakumullahu khairan katsira.

Jawaban:
Assalaamu'alaikum Wr. Wb. Keputihan atau dalam istilah medisnya disebut Fluor Albus (Flour=cairan kental, Albus=putih). Secara umum adalah keluarnya cairan kental dari vagina yang bisa saja terasa gatal, rasa panas, atau perih, kadang berbau atau malah tidak terasa apa-apa. Kondisi ini terjadi karena terganggunya keseimbangan flora normal dalam vagina dengan berbagai sebab.

Keputihan dalam bahasa fiqih termasuk kategori Wady (al Wadii), yaitu cairan kental berwarna putih, biasanya keluar setelah kencing. Para ulama sepakat bahwa keputihan adalah najis. Hal ini berdasarkan hadits dari Aisyah Radhiyallahu'anha: "Sesungguhnya keputihan itu (al Wadii) yang keluar setelah kencing, maka cucilah kemaluannya, berwudhu dan tidak perlu mandi." (HR. Ibnu Al Mundzir)

Dari Ibnu Abbas Radhiyallahu'anhuma: "Mani, Wadi dan Madzi. Jika (keluar) Mani, maka mandilah. Adapun bila (keluar) Madzi atau Wadi, maka cukup dengan berwudhu." (HR. Al Atsram dan Imam baihaqi)

Dalam hadits yang diriwayatkan Imam Baihaqi disebutkan: "Adapun bila (keluar) Wadi atau Madzi, maka cucilah kemaluannya dan berwudhu seperti wudhunya shalat."

Dari dua hadits ini menjelaskan kepada kita bahwa seseorang yang keluar Mani, saat hendak melaksanakan shalat mesti mandi janabah. Adapun sesorang yang keluar Madzi atau Wadi, maka cukup dengan berwudhu dan tidak usah mandi janabah.

Pertanyaan selanjutnya, bila keputihan tersebut mengenai pakaian maka sebagaimana hadits Asma binti Abu Bakar Radhiyallahu'anhuma, ia berkata: "Telah datang seorang wanita kepada Rasulullah Saw, lantas wanita tersebut bertanya: Salah seorang diantara kami bajunya terkena darah haidh, apa yang mesti kami perbuat? Rasul menjawab: Gosoklah (noda itu) dengan jari tangan, basuhlah dengan air, setelah itu ia telah bisa memakainya (kembali) untuk shalat." (HR. Bukhari/I/hal. 66 dan Muslim/I/hal. 240/no. 110)

Menurut hadits diatas bahwa cara membersihkan najis yang mengenai pakaian adalah dengan mencucinya. Hal ini juga sejalan dengan firman Allah Swt: "Dan pakaianmu bersihkanlah." (QS. Al Mudatsir: 4)

Demikianlah penjelasan mengenai keputihan (al Wadi). Semoga bermanfaat!

Tambahan:
Menurut Imam Syafi'i, bahwa ada dua kategori sesuatu itu disebut najis. Pertama, bila sesuatu itu keluar dari dalam vagina, maka ia najis. Seperti, darah haidh, istihadhah, air kencing dan keputihan. Kedua, bila sesuatu itu di luar vagina, maka yang demikian itu tidak termasuk najis.

Mengenai seorang wanita yang terus-terusan mengalami keputihan, menurut Imam Abu hanifah ada keringanan (rukhshah), yaitu pakaian yang terkena keputihan tidak usah di cuci. Hal ini disamakan dengan wanita yang mengalami Istihadhoh, namun tetap; baik yang keputihan ataupun Istihadhoh mesti berwudhu setiap hendak melaksanakan shalat.

    >> Silahkan dibaca juga :
Sumber:
Fiqih Sunah, Sayid Sabiq, Jilid I, hal. 23-26
Al Fiqhu Al Islami wa Adilatuhu, Dr. Wahbah Zuhaily, jilid I, hal. 366-370

Weblink: referensimuslim.com

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to " Apakah Keputihan Itu Najis?"

Post a Comment

Silahkan tulis komentar atau pertanyaan disini atau via email konsultasi@fiqihsunah.com