SHOLAT SUNAT HARI RAYA IDUL FITRI DAN IDUL ADHA (1)

Tata Cara Sholat Hari Raya www.fiqihsunah.com

fiqihsunah.com - Sholat Id atau sholat hari raya adalah ibadah sholat sunah yang dilakukan setiap hari raya Idul Fitri dan Idul Adha. Sholat Id termasuk dalam sholat sunah muakkad, artinya sholat ini walaupun bersifat sunah, namun sangat penting sehingga sangat dianjurkan untuk tidak meninggalkannya.

Sholat hari raya ini mulai disyariatkan pada tahun pertama hijrah.
    Silahkan dibaca juga :

A. Definisi Sholat Hari Raya
Sholat Id atau sholat hari raya adalah ibadah sholat sunah yang dilakukan setiap hari raya Idul Fitri dan Idul Adha. Sholat Id termasuk dalam sholat sunah muakkad, artinya sholat ini walaupun bersifat sunah, namun sangat penting sehingga sangat dianjurkan untuk tidak meninggalkannya.
Sholat hari raya ini mulai disyariatkan pada tahun pertama hijrah.

B. Dalil Sholat Hari Raya
Sabda Rasulullah SAW :
عَنْ أَبِي سَعِيْدِ الْخُذْرِي كَانَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَخْرُجُ يَوْمَ الْفِطْرِ وَالْأَضْحَى إِلَى الْمُصَلَّى، فَأَوَّلُ شَيْءٍ يَبْدَأُ بِهِ الصَّلَاة
Dari Abu Sa’id Al-Khudri, Rasulullah shollallahu ‘alahi wa sallam keluar pada hari Idul Fitri dan Idul Adha menuju tempat shalat. Yang pertama beliau lakukan adalah shalat. (HR. Bukhari Muslim)

C. Ketentuan Sholat Hari Raya
1. Waktu: 
- Sholat hari raya Idul Fitri dimulai saat matahari setinggi kira-kira 3 meter (sekitar 07.00) dan berakhir apabila matahari bergeser ke barat.
- Adapun sholat hari raya Idul Adha dimulai saat matahari sekitar 1,5 meter.
- Disunahkan menyegerakan shalat Idul Adha dan mengundurkan shalat Idul Fitri.
Disebutkan dalam hadits,
كان النبي صلى الله عليه وسلم يصلي بنا الفطر والشمس على قيد رمحين والاضحى على قيد رمح
Rasulullah shollallahu ‘alahi wa sallam sholat Idul Fitri bersama kami saat matahari sekira 2 tombak, dan sholat Idul Adha sekira 1 tombak. (HR Ahmad)

2. Tempat:
Lebih utama dilaksanakan di lapangan terbuka, kecuali kalau hujan boleh dilaksanakan di masjid. Disebutkan dalam hadits,
فعن أبي سعيد قال: كان النبي صلى الله عليه وسلم يخرج يوم الفطر والاضحى إلى المصلى
Dari Abu Sa’id berkata, Rasulullah shollallahu ‘alahi wa sallam keluar untuk melaksanakan sholat Iedul fitri dan sholat Iedul Adha menuju lapangan.

Disebutkan dalam hadits,
فعن أبي هريرة أنهم أصابهم مطر في يوم عيد فصلى بهم النبي صلى الله عليه وسلم صلاة العيد في المسجد
Dari Abu Hurairah, saat itu turun hujan di hari raya, maka Rasulullah shollallahu ‘alahi wa sallam sholat Id bersama jamaah di masjid. (HR Ibnu Majah, Abu Daud dan Hakim)

3. Tata cara shalat hari raya:
- Shalat hari raya tanpa didahului adzan dan iqomat. Disebutkan dalam hadits,
وعن ابن عباس وجابر قالا: لم يكن يؤذن يوم الفطر ولا يوم الاضحى. متفق عليه
Dari Ibnu Abbas dan Jabir, keduanya berkata; Tidak dikumandangkan adzan di hari raya Iedul Fitri maupun Iedul Adha. (HR Bukkhari dan Muslim)

Dalam hadits lainnya disebutkan,
ولمسلم عن عطاء قال: أخبرني جابر أن لا أذان الصلاة يوم الفطر حين يخرج الامام ولا بعدما يخرج ولا إقامة ولا نداء ولا شئ، لا نداء يومئذ ولا إقامة 
(Riwayat) Imam Muslim dari Atho, berkata: saya beritahu Jabir, bahwasannya tidak ada adzan sholat di hari raya saat Imam keluar atau setelahnya, juga tidak ada iqomat atau panggilan apapun, tidak ada panggilan adzan dan iqomat dihari itu. (HR Muslim dari ‘Atho)

- Shalat hari raya dikerjakan sebelum khutbah sebanyak 2 rokaat. Pada rokaat pertama setelah takbiratul ihram dan sebelum membaca Al-fatihah bertakbir 7 kali dan pada rokaat kedua bertakbir 5 kali.

Dalam hadits disebutkan,
قال النبي صلى الله عليه وسلم: التكبير في الفطر سبع في الاولى وخمس في الاخرة، والقراءة بعدهما كلتيهما
Nabi shollallahu ‘alahi wa sallam bersabda, takbir sholat hari raya 7 kali di rokaat pertama dan 5 kali di rokaat kedua, dan membaca surat pada masing-masing rokaat tersebut. (HR Abu Daud dan Darul Quthni)

- Sholat hari raya tidak ada sholat qobliyah atau bakdiyah, disebutkan dalam hadits,
قال ابن عباس: خرج رسول الله صلى الله عليه وسلم يوم عيد فصلى ركعتين لم يصل قبلهما ولا بعدهما 
Ibnu Abas berkata, Rasulullah shollallahu ‘alahi wa sallam keluar di hari raya Ied, kemudian sholat dua rokaat, dan tidak sholat qobliyah maupun bakdiyah. (HR Bukhari dan Muslim)

- Sholat Id dikerjakan semua umat Islam, laki-laki, perempuan, dewasa dan anak-anak di mesjid atau dilapangan. Jika tertinggal, maka sholatlah dua rokaat. Disebutkan dalam hadits,
قال الإمام البخاري في صحيحه: باب: إذا فاتته صلاة العيد يصلي ركعتين، وكذلك النساء ومن كان في البيوت والقرى لقول النبي صلى الله عليه وسلم: “هذا عيدنا أهل الإسلام” 
Berkata Imam Bukhari dalam shahihnya, bab jika ketinggalan sholat Id, sholatlah dua rokaat, begitu juga perempuan yang berada di rumah dan di kampung, sesuai sabda Nabi shollallahu ‘alahi wa sallam, Ini Id kita umat Islam.

4. Khutbah shalat hari raya:
Hukumnya adalah sunah. Tata caranya sama dengan khutbah Jumat, bedanya apakah khutbahnya terdiri dua kali atau cukup satu kali saja. Para ulama fiqih berbedapendapat, ada yang berpendapat satu kali, ada juga yang berpendapat dua kali khutbah seperti khutbah Jumat.

Bersambung - SHOLAT SUNAT HARI RAYA IDUL FITRI DAN IDUL ADHA (2)


Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "SHOLAT SUNAT HARI RAYA IDUL FITRI DAN IDUL ADHA (1)"

Post a Comment

Silahkan tulis komentar atau pertanyaan disini atau via email konsultasi@fiqihsunah.com